Kompleks Kampus STPMD "APMD" Yogyakarta, 23 - 25 Februari 2012
  • 5 Ngintip Proses Pengarsipan Indonesian Visual Art Archive (IVAA)
    Sejak 1995, IVAA (mulanya bernama Yayasan Seni Cemeti-YSC) fokus pada usaha pemberdayaan infrastruktur seni rupa. Mereka bekerja untuk menjadi pusat data, riset, dan dokumentasi seni rupa Indonesia, dan juga sebagai lembaga manajemen dan pengembangan infrastruktur seni rupa.
  • 5 OpenBTS: Seperti Apa Benih Telekomunikasi Swadaya?
    OpenBTS adalah sebuah teknologi yang memungkinkan komunitas untuk mengembangkan penelitian hingga penyediaan sarana telekomunikasi GSM secara mandiri. OpenBTS dapat dirakit sendiri dan dioperasikan menggunakan teknologi open source. Apakah mau selamanya dijajah vendor? Tapi bagaimana mengoperasikannya? Ikutilah lokakarya ini.
  • 5 Sekolah Jurnalistik via Online
    Sekolah tidak perlu ruang kelas yang nyaman dengan AC dan meja yang meja-kursi yang bersih. Tidak pula butuh guru atau dosen yang memegang gelar mentereng nan banyak. Sekolah bisa diwujudkan cukup dengan jaringan interne.
  • 5 Mengembangkan Software untuk Sistem Informasi Desa (SID)
    Aplikasi Sistem Informasi Desa (SID) adalah Free and Open Source Software. Bagaimana saya bisa mempelajari arsitektur sistem dan source code aplikasi SID? Bagaimana tahap-tahap pengembangan aplikasi SID selama ini dilakukan? Apakah saya bisa ikut serta mengembangkan software SID? Dan sejauh mana aplikasi SID akan dikembangkan bersama komunitas teknologi informasi?
  • 5 Membaca Tanda Alam lewat Burung
    Clive Walker, seorang petualang Inggris yang menghabiskan sebagian hidupnya di Bostwana, Afrika, dan berdekatan dengan hewan-hewan liar, percaya kalau mereka punya rasa yang amat tajam. Ia mengatakan, "Wildlife seem to be able to pick up certain phenomenon, especially birds ... there are many reports of birds detecting impending disasters (Satwa liar tampaknya mampu mengambil fenomena tertentu, terutama burung... ada banyak laporan yang mengatakan kalau burung mampu mendeteksi bencana yang akan datang)."
Kliping,
  Sabtu, 18 Februari 2012 | 16:49 WIB


JMR 2012 Digelar di Yogya

YOGYA (KRjogja.com) - Jagongan Media Rakyat 2012 yang mempertemukan kalangan ahli dan pegiat media untuk berbagi pengetahuan sekaligus memperluas jaringan, dijadwalkan berlangsung di Yogyakarta, 23-25 Februari.

Koordinator acara Jagongan Media Rakyat (JMR) 2012 Akhmad Nasir di Yogyakarta, Sabtu, mengatakan kegiatan yang diselenggarakan oleh COMBINE Resource Institution (CRI) ini, rencananya akan dihadiri sekitar 2.000 orang.

Menurut dia, CRI yang merupakan lembaga nirlaba yang memfokuskan kegiatannya di bidang sistem informasi berbasis komunitas itu, menggelar JMR setiap dua tahun.

Para peserta akan menghadiri satu seminar nasional, 34 lokakarya, 10 acara dialog, lima diskusi film, dan enam sesi pentas seni, selama tiga hari, Kamis hingga Sabtu (23 - 25 Februari) mendatang di kampus Sekolah Tinggi Pembangunan Masyarakat Desa (STPMD) "APMD" Yogyakarta.

"Dua tahun lalu JMR 2010 berhasil mempertemukan banyak pihak dengan keragaman kompetensi serta wilayah untuk saling berbagi pengetahuan, sekaligus memperluas jaringan," kata Akhmad Nasir.

Kini, kata dia, JMR 2012 menawarkan berbagai cerita inspiratif dan pengetahuan dari banyak ahli serta pegiat media yang berguna untuk memperkuat gerakan media rakyat.

Ia mengatakan JMR 2012 akan diawali dengan seminar nasional bertajuk "Basis Data Desa sebagai Rujukan Rencana Pembangunan di Perdesaan".

Seminar tersebut merupakan hasil dan penyebaran ide sistem informasi desa (SID) berbasis teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yang telah dikembangkan CRI selama tiga tahun terakhir di beberapa desa yang jauh dari jangkauan pusat kekuasaan dan usaha (kota).

Usai seminar, peserta dan pengunjung bebas untuk memilih acara lain di JMR 2012 yang diselenggarakan serentak di sejumlah ruangan di kampus STPMD "APMD".

"Bagi mereka yang tertarik jurnalisme, bisa mengikuti kelasnya Farid Gaban, wartawan senior yang akan memberikan pengantar tentang `jurnalisme invesigasi`. Sedangkan bagi yang ingin tahu bagaimana raksasa media menghegemoni opini publik, silakan masuk ke kelasnya Yanuar Nugroho, pengajar University of Manchester, Inggris dan peneliti di Center for Innovation, Policy & Governance (CIPG) tentang peta penguasaan industri media di Indonesia," katanya. (Ant/Tom)

http://krjogja.com/read/119136/jmr-2012-digelar-di-yogya.kr


  • dibaca 783x

Pendukung

  • UII Net PT Global Prima Utama
  • Pengelola Domain .ID

Media Partner

Media Partner: Kedaulatan Rakyat
Media Partner: Koran Tempo

Penyelenggara