Kompleks Kampus STPMD "APMD" Yogyakarta, 23 - 25 Februari 2012
  • 5 Pengantar Jurnalisme Investigasi
    Jurnalisme investigasi itu sulit karena ia harus mengungkap sesuatu yang tersembunyi atau disembunyikan. Oleh karena itu, jurnalisme butuh kerja ekstra yaitu kompilasi antara pemakaian dokumen, informan, dan rekaman. Tidak hanya mengumpulkan, tapi menguak informasi dan data dari segala sumber apakah dapat dipercaya atau sekadar bohong.
  • 5 Akber Jogja: Click Activism, Kepedulian Alakadarnya?
    Click activism, alias gerakan yang dilakukan di ranah maya, dipercaya bisa mencetuskan berbagai aksi sosial di lapangan. Tetapi banyak juga yang skeptis memandang gerakan tersebut tersebut sebagai kepedulian alakadarnya tanpa punya peran dan makna penting. Selain lokakarya, forum ini juga menjadi ajang peluncuran e-book "10 Taktik Ubah Informasi Menjadi Aksi".
  • 5 Jurnalisme Kebencanaan II
    Lanjutan dari lokakarya "Jurnalisme Kebencanaan". Pada hari kedua ini lokakarya akan memusatkan perhatian pada bagaimana sebuah peliputan bencana memakai perspektif kemanusiaan. Materi akan dilanjutkan dengan diskusi kelompok.
  • 5 Jurnalisme Kebencanaan
    Pewarta maupun awak media meanstream di Indonesia adalah pekerja yang tidak dibentuk atau disiapkan sebagai pewarta di wilayah bencana sehingga yang terjadi adalah atas proses yang tidak direncanakan dan kebanyakan adalah Shock reporting, tidak adanya panduan pewartaan yang telah di konvergensi dengan isu-isu kebencanaan.
  • 5 Mengembangkan Aplikasi Android
    Aplikasi Android yang dikelola Google -teknologi berbasis open source- saat ini mengalami perkembangan yang sangat pesat. Dengan jumlah pengguna yang kian besar, aplikasi Android memiliki prospek yang menjanjikan bagi pengembang. Selain itu, dengan makin banyaknya pengembang lokal, maka konten lokal yang berasal dari Indonesia -bahkan daerah- akan makin berkembang dan dikenal di dunia. Lalu bagaimana mengembangkan aplikasi ini? Lokakarya ini akan mengupasnya.
Berita,
  Sabtu, 25 Februari 2012 | 18:14 WIB


Membebaskan Hak Cipta

Di Amerika, hak cipta terhadap ilmu, barang, atau data pemerintah secara perlahan dipreteli oleh masyarakat. Sedangkan di Indonesia, keadaannya berbalik. Masyarakat tunduk akan institusi yang menkliam sebuah barang, karya, atau ilmu menjadi milik negara. Demikian yang diungkapkan Sisca Doviana, salah seorang narasumber dalam bedah buku “Budaya Bebas” sabtu (25/2) di gedung STPMD “APMD”.

Koordinator Wikimedia Indonesia ini juga memberikan contoh klaim hak cipta yang dilakukan oleh negara. “Coba lihat aja situs pemerintah yang banyak posting soal data masyarakat. Di bawah datanya itu ada tulisan kecil yang terpampang bahwa data tersebut adalah hak cipta suatu institusi negara. Jelas ini salah kaprah. Wong pemerintah ini dalam melakukan survei atau pendataan make duit rakyat kok, jadinya data tersebut gak bersifat privat. Data itu miliki masyarakat,” katanya.

Dalam bedah buku ini, dua narasumber memang mengungkapkan bahwa yang dimaksud dengan budaya bebas adalah upaya penyadaran dan menyadarkan masyarakat mengenai permasalahan hak cipta yang marak beredar. Seperti yang dikatakan Ferdiasnyah Thajib. Direktur KUNCI ini mengatakan bahwa dengan adanya buku ini diharapkan bahwa pembaca dapat lebih menggali lagi permasalahan hak cipta yang sebenarnya. “Misalnya aja Batik, saya merasa aneh karena pemerintah daerah mengklaim batik tertentu adalah punya daerah itu saja. Seharusnya hak cipta diberikan kepada si pembuat batik, bukan negara,” ungkapnya.

Banyak peserta yang mempertanyakan mengenai budaya bebas. Ada seorang penanya yang memprotes terbitnya buku ini karena merasa budaya yang dipakai dalam buku ini akan mengancam ilmu dan tatanan lokal. Menanggapi pertanyaan tersebut, Sisca menyatakan bahwa masalah ini bukanlah soal adu ilmu. “Ini bukan soal ilmu luar yang lebih gimana gitu dengan ilmu lokal. Maksud penerjemahan buku ini adalah untuk membandingkan rezim hak cipta antara Indonesia dengan negara luar. Karena hukum yang dipakai juga sama, maka bisa dilihat bagaimana rezim mengelola hak cipta.

Ferdiansyah Thajib merasa maklum dengan banyaknya peserta yang mempertanyakan buku perdana KUNCI ini. “Saya sih merasa maklum sekaligus bersyukur saja. Apa yang dimaksud budaya bagi peserta mungkin hal yang berbau seni atau tari. Namun kami di KUNCI meyakini bahwa budaya itu sangat luas. Mungkin karena itu banyak yang mempertanyakan,” ujarnya ketika ditemui setelah acara berlangsung.

Buku “Budaya Bebas” adalah terjemahan dari buku berjudul Free Culture: How Big Media Uses Technology and Law to Lock Down Culture and Control Creativity karya Lawrence Lessig. Buku ini secara resmi diterbitkan oleh KUNCI dan disirkulasikan secara gratis di masyarakat. Buku ini dibedah dalam acara Jagongan Media Rakyat (JMR). JMR secara resmi akan ditutup pada malam nanti.


  • dibaca 2158x

Pendukung

  • UII Net PT Global Prima Utama
  • Pengelola Domain .ID

Media Partner

Media Partner: Kedaulatan Rakyat
Media Partner: Koran Tempo

Penyelenggara