Kompleks Kampus STPMD "APMD" Yogyakarta, 23 - 25 Februari 2012
  • 5 Mengembangkan Aplikasi Android
    Aplikasi Android yang dikelola Google -teknologi berbasis open source- saat ini mengalami perkembangan yang sangat pesat. Dengan jumlah pengguna yang kian besar, aplikasi Android memiliki prospek yang menjanjikan bagi pengembang. Selain itu, dengan makin banyaknya pengembang lokal, maka konten lokal yang berasal dari Indonesia -bahkan daerah- akan makin berkembang dan dikenal di dunia. Lalu bagaimana mengembangkan aplikasi ini? Lokakarya ini akan mengupasnya.
  • 5 "Ande-Ande Lumut"
    Syahdan, di tengah hutan, Pangeran Kusumayuda dari Banyuarum bertemu dengan Klenting Kuning. Tanpa berkenalan mereka saling mengingat. Pangeran Kusumayuda membatin, gadis itu merupakan calon permaisuri Kerajaan Banyuarum yang paling pas. Sayang, mereka tak pernah bersua lagi.
  • 5 Pewarta warga
    Pewarta warga (citizen journalism) menjadi sangat populer seiring makin banyaknya media yang dikelola oleh suatu komunitas maupun individu. Keberadaan pewarta warga diyakini mampu menjadi penyeimbang atas kecenderungan media arus utama yang bersifat terpusat dan hegemonik. Sayangnya, belum banyak referensi yang bersifat panduan (how to) bagi pewarta warga untuk menjalankan aktivitasnya.
  • 5 Pengarusutamaan Jender pada Media Komunitas
    Workshop ini membedah stategi pengarusutamaan gender di media komunitas, baik dalam struktur kelembagaan, isi siaran, maupun pengemasan materi siaran. Kegiatan ini penting diikuti bagi para pegiat media komunitas yang memiliki perhatian pada keadilan, termasuk keadilan jender.
  • 5 Ngintip Proses Pengarsipan Indonesian Visual Art Archive (IVAA)
    Sejak 1995, IVAA (mulanya bernama Yayasan Seni Cemeti-YSC) fokus pada usaha pemberdayaan infrastruktur seni rupa. Mereka bekerja untuk menjadi pusat data, riset, dan dokumentasi seni rupa Indonesia, dan juga sebagai lembaga manajemen dan pengembangan infrastruktur seni rupa.
Berita,
  Sabtu, 25 Februari 2012 | 16:25 WIB


Masuk Surga Bareng MK 160 Karakter

Jovan, mahasiswa asal UNY, terlihat bersemangat ketika bertanya pada dua narasumber Lokakarya "Media Komunikasi 160 Karakter" Sabtu, (25/2) di STPMD "APMD". Begitu juga dengan Galih, pegiat radio ini juga tak kalah bersemangatnya bertanya pada Amron dan Hafidz, dua narasumber dari komunitas angkringan.

Keduanya bertanya soal teknis komunitas berbasis SMS ini dalam mengelola informasi bagi masyarakat desa Tumbulharjo, Sewon, Bantul. "Bagaimana sih bentuk pengelolaannya? Apa mereka semua dikasih kode?," tanya Galih. " Ini kan media komunitas. Kok masih bisa bertahan? apa ada sponsornya dari provider tertentu?," tanya Jovan dengan menggebu. Pertanyaan kedua peserta ini disampaikan kembali oleh Reynaldi, moderator dengan gaya yang kocak. "Iya nih, pemerintah aja males buat mendata penduduk. Lha mereka ini udah gratis, coba mendata pula. Iseng banget sih," canda moderator berkepala gundul ini, yang disambur gelak tawa sepuluh peserta lokakarya.

Hafidz, yang sehari-harinya dipanggil Inyong mengungkapkan bahwa secara struktur, media komunitas ini dikelola secara web yang memiliki semua nomor HP seluruh penduduk di Desa Tumbulhardjo. "Pengelolanya ada dua, mereka ada dalam level admin dan administrator. Admin bertugas mengadministrasi konten. Sedangkan administrator bertugas membuat dan memasukan kategori-kategori data penduduk. Misal seperti golongan darah, umur, dan hal lainya," jawab Tepos.

"Sampai saat ini kami belum bekerjasma dengan sponsor. Kami juga tidak menutup peluang itu," kata Amron menjawab pertanyaan Jovan. Dalam lokakarya ini peserta banyak yang belum mengenal media komunitas bernama 160 MK karakter ini. Ketika moderator bertanya pada peserta ketahuannya terhadap komunitas ini, banyak peserta yang menjawab tidak tahu.
MK 160 Karakter merupakan sebuah media komunitas berbasis SMS yang dibuat oleh komunitas Angkringan. Media ini mulai digagas tahun lalu dan pada awal tahun ini mulai beroperasi. "Kita riset dan sosialisasi dulu sebelum membuat media ini. Makanya pada awal tahun ini baru terealisasikan. Dengan media ini, kami tidak hanya memberikan informasi, namun juga menerima dan menggali informasi dari warga," ungkap Tepos.

Aplikasi media ini masih berupa open soft. Artinya, masyarakat bisa mengakses aplikasi ini secara bebas, namun tetap menyertakan sumbernya. "Aplikasi berbasis webbase. Aplikasi ini dipakai karena masih ramah lingkungan. Untuk mendukung aplikasi ini kami juga menggunakan Linux. Bergabung dengan kami di MK 160 Karakter dan menggunakan linux bisa bikin kita masuk surga lho," celetuk Inyong, menambahi cerita Tepos.

MK 160 Karakter rentan dengan politik. Aksesnya yang cepat, mudah, dan tidak terbatas sering diminta oleh partai politik tertentu untuk kampanye. "Selalu ada hal yang seperti itu. Kalau ada yang seperti itu, kami tidak mau. Tapi kalau dua partai politik, kami mau. Semua akan kami pertemukan langsung untuk berkampanye di hadapan warga. Sebisa mungkin MK 160 Karakter akan objektif," ujar Amrun, admin media komunikasi ini.

Lokakarya yang merupakan gelaran Jagongan Media Rakyat (JMR) ini dimulai pukul 13.00 Wib hingga pukul 15.00. Rencananya, JMR yang sudah dimulai sejak Jumat (23/2) ini akan resmi ditutup nanti malam.
 


  • dibaca 2040x

Pendukung

  • UII Net PT Global Prima Utama
  • Pengelola Domain .ID

Media Partner

Media Partner: Kedaulatan Rakyat
Media Partner: Koran Tempo

Penyelenggara