Kompleks Kampus STPMD "APMD" Yogyakarta, 23 - 25 Februari 2012
  • 5 ICT for Difable
    Kebanyakan pengguna teknologi informasi makin dimanjakan dengan fasilitas yang kian canggih seiring dengan berkembangnya teknologi informasi. Namun bagi kaum difabel, perkembangan teknologi informasi belum bisa mereka nikmati dengan mudah karena keterbatasan yang mereka alami. Karena itu perlu dukungan serius kepada kaum difabel agar mereka bisa ikut merasakan manfaat teknologi informasi.
  • 5 Mengkritisi Kebijakan Telematika di Indonesia
    Pemerintah dan DPR saat ini sedang membahas RUU Konvergensi Telematika. Regulasi ini rencananya akan mengatur bidang penyiaran, telekomunikasi, dan informatika dalam satu undang-undang. Alasan dibalik pemberlakukan UU Konvergensi ini adalah untuk mengintegrasikan regulasi di bidang telematika yang saat ini diatur secara terpisah. Namun jika proses pembahasannya tidak diawasi dengan baik, regulasi ini berpotensi menjadi alat kontrol pemerintah terutama terhadap media penyiaran dan online.
  • 5 Ketika TIK Merambah Desa-desa
    Ini ruang jagongan untuk berbagi cerita kampung-kampung yang sukses mendapat penghargaan tingkat Internasional. Mereka berada di lokasi yang sangat pelosok sehingga sulit diakses dari dunia luar (baca: kota). Tak ada infrastruktur informasi dan komunikasi di daerah mereka. Namun, mereka memilih mengelola website desa untuk menyebarkan informasi di daerahnya pada dunia.
  • 5 Pengarusutamaan Jender pada Media Komunitas
    Workshop ini membedah stategi pengarusutamaan gender di media komunitas, baik dalam struktur kelembagaan, isi siaran, maupun pengemasan materi siaran. Kegiatan ini penting diikuti bagi para pegiat media komunitas yang memiliki perhatian pada keadilan, termasuk keadilan jender.
  • 5 Bikin Bahasa Daerahmu Jadi Bahasa Komputer
    Workshop ini mengajak peserta untuk membuat bahasa antarmuka (GUI) sistem operasi komputer (BlankOn Linux) dalam bahasa daerah. Proyek alihbahasa dan pengembangan Blankon Linux dalam bahasa daerah sudah dilakukan oleh Komunitas BlankOn Banyumas (Bahasa Banyumas) dan Priangan Timur (Bahasa Sunda). Lewat antarmuka bahasa daerah, para pengguna komputer yang tidak memiliki kemampuan bahasa Inggris bisa mengakses teknologi itu secara lebih mudah.
Berita,
  Jumat, 24 Februari 2012 | 17:04 WIB
oleh: Prima SW


Paman Tyo: Kalau Dilarang, Menyamarlah Jadi Orang Malaysia

Jika orang lain menulis dan disisipi foto, mungkin Antyo Rentjoko sebaliknya: menggambar foto lalu disisipi tulisan. Antyo Rentjoko khas dengan foto-fotonya yang unik. Paman Tyo, begitu ia biasa disapa, kerap mengunggah sebuah foto dengan teks mengenai apa saja. Trotoar, politikus, papan reklame, bahkan lingerie. Jika belum mengenalnya, anda bisa mampir di situs agregator blog-blognya pada alamat antyo.rentjoko.net.

Mengapa ia memilih foto?

“Karena foto juga bagian dari ekspresi,” jawabnya ketika ditemui siang itu di stan Taring Padi, area Jagongan Media Rakyat 2012 (24/20). Paman Tyo mengaku sejak dulu suka memotret. Walaupun begitu, teks-teks, entah panjang maupun pendek, yang ia sertakan pada foto yang ia unggah tetap penting. “Tanpa teks, foto kehilangan konteks, itu yang saya bagi ke teman-teman,” ia merujuk pada peserta yang hadir di lokakarya “Katakan dengan Fotomu” tadi pagi.

Ia memulai kebiasaan foto-teks itu sejak lama. Namun, hobi satu ini jadi rutin sejak tahun 2007.

“Apa kebiasaan tersebut murni inisiatif pribadi, atau Bapak terpengaruh orang lain?”

“Mungkin terpengaruh orang lain, tapi siapa (persisnya) saya lupa.”

Anehnya, meski beberapa “gubahannya” itu bernada kritik untuk pemerintah, karya tersebut sebatas disebarkan di jejaring sosial maupun situsnya. Mengapa tidak dikirimkan secara khusus pada petinggi yang sekiranya bertanggung jawab? Dalam foto berjudul “Semoga ini Seni Instalasi” contohnya. Dalam foto itu tampak papan reklame raksasa di Jakarta yang bolong. Menurutnya, tentu saja itu membahayakan orang yang melintas.

“Mengapa tidak mengirimkan foto itu langsung kepada Fauzi Bowo (gubernur DKI Jakarta), saja?”

Sederhana saja ia menjawab. “Saya malas.” Motivasinya membuat foto-foto tersebut hanya untuk dokumentasi pribadi.

Ada kejadian menarik soal mengambil foto. Karena subyek fotonya seringkali sesuatu yang ada di ruang publik, kadang ia ditegur satpam. Untuk itu ia punya trik.

“Saya bicara bahasa Melayu.” Maksudnya supaya disangka turis dari Malaysia. Dengan begitu, ia justru diperbolehkan mengambil foto yang ia inginkan. “Tapi saya nggak mengaku-aku orang Malaysia, lho,” sergahnya dengan senyum. Tentu saja dengan begitu ia memang tidak membohongi siapapun

Menurutnya, negeri ini aneh, sebab orang sendiri dilarang, namun permisif pada orang asing.


  • dibaca 1737x

Pendukung

  • UII Net PT Global Prima Utama
  • Pengelola Domain .ID

Media Partner

Media Partner: Kedaulatan Rakyat
Media Partner: Koran Tempo

Penyelenggara