Kompleks Kampus STPMD "APMD" Yogyakarta, 23 - 25 Februari 2012
  • 5 Mengembangkan Software untuk Sistem Informasi Desa (SID)
    Aplikasi Sistem Informasi Desa (SID) adalah Free and Open Source Software. Bagaimana saya bisa mempelajari arsitektur sistem dan source code aplikasi SID? Bagaimana tahap-tahap pengembangan aplikasi SID selama ini dilakukan? Apakah saya bisa ikut serta mengembangkan software SID? Dan sejauh mana aplikasi SID akan dikembangkan bersama komunitas teknologi informasi?
  • 5 Peta Penguasaan Industri Media di Indonesia
    Keluar mulut penguasa, masuk mulut pengusaha! Demikianlah nasib media di Indonesia saat ini. Bagaimana peta penguasaan industri media? Siapa saja penguasa media? Bagaimana cara kerja mereka? Bagaimana pegiat media komunitas menyikapi situasi ini?
  • 5 "Ande-Ande Lumut"
    Syahdan, di tengah hutan, Pangeran Kusumayuda dari Banyuarum bertemu dengan Klenting Kuning. Tanpa berkenalan mereka saling mengingat. Pangeran Kusumayuda membatin, gadis itu merupakan calon permaisuri Kerajaan Banyuarum yang paling pas. Sayang, mereka tak pernah bersua lagi.
  • 5 Menangkal Dampak Negatif Internet terhadap Anak dan Murid
    Internet adalah gudangnya informasi dan pengetahuan. Namun tanpa arahan yang jelas, anak atau murid kita bisa terjerumus ke hal yang dapat merugikan dirinya lantaran Internet. Untuk itu perlu ada strategi untuk mengenalkan Internet sejak dini di tengah keluarga.
  • 5 Cipta Media Bersama
    Pada 7 November lalu, 20 ide besar dari dua puluh kelompok diumumkan sebagai penerima hibah Cipta Media Bersama. Program hibah terbuka ini menyokong dana sebesar 1 juta dollar AS bagi mereka untuk melaksanakan proyek yang merangsang gerakan publik dalam empat bidang: meretas batas-kebhiknekaan bermedia, keadilan dan kesetaraan akses terhadap media, kebebasan dan etika bermedia, dan pemantauan media.
Berita,
  Jumat, 24 Februari 2012 | 17:12 WIB
oleh: Prima SW


Foto yang Merekam dan Mengkritik

Dua bocah lelaki duduk santai di depan sebuah minimarket. Salah satunya dengan kaki di atas meja. Botol minuman beralkohol golongan A juga nampang di atas meja. Demikian deskripsi foto berjudul “Dua Tuan Kecil” yang ditayangkan pemateri Lokakarya “Katakan dengan Fotomu”, Antyo Rentjoko.

Lokarkarya yang sedianya akan diselenggarakan di ruang A6 pukul 09.00 ternyata harus ditunda dan pindah ruangan. Antyo Rentjoko akhirnya tiba di lokasi pukul 11.00, karena pesawat yang membawanya dari Jakarta sempat ditunda keberangkatannya. Alhasil, acara dimulai pukul 11.00 di ruang A10 (24/2)

Foto “Dua Tuan Kecil” tadi adalah salah satu dari beragam jepretan Antyo mengenai keadaan sekitar. Menurutnya, fotografi yang dilakukannya “bukan sebagai kegiatan seni”. Setiap foto yang ia ambil punya tendensi tersendiri. Sebagai kritik, hingga sebagai rekam zaman.

Misalnya di foto “Mengudap di Warung Jagal”. Tanpak sebuah kafe dengan dekorasi persis seperti kios daging sapi, lengkap dengan daging-daging imitasi yang digantung. Di Indonesia, kata Antyo, tidak wajar ketika seseorang makan di warung jagal. Tapi, mungkin, ketika orang asing datang, ia akan merasa kafe tersebut “wah!”. Foto itu dimaksudkan Antyo sebagai rekam jejak gaya hidup urban.

Di lain foto, “Papan Glenderan”, sekilas seperti foto biasa. Yang tergambar hanya tampak dalam sebuah gedung di malam hari, tangga dengan sebuah papan melintang vertikal di tangga itu. Ternyata papan itu dipakai untuk satpam penjaga gedung untuk memasukkan motornya ke dalam gedung. “Artinya, satpam saja takut motornya hilang,” imbuhnya. Menurut Antyo, sekarang jarang tampak satpam yang berjaga di luar bangunan ketika malam hari.

Antyo Rentjoko dikenal sebagai narablog aktif yang kerap mengunggah foto-foto unik yang disertai cerita pendek. Dengan foto-foto tersebut, ia merekam zaman. Seperti dalam foto “Bawah Terminal: Lingerie”, di mana kecenderungan orang saat ini yang tidak lagi menganggap lingerie busana jalang.
Atau foto sarat kritik semacam “Dua Tuan Kecil” yang bicara soal perlindungan anak.

Salah satu peserta, Ratu Arti Wulan Sari, mahasiswa UIN Bandung yang juga anggota Komunitas Anak Tangga, terkesan dengan acara ini. “Menarik, setiap foto ada ceritanya,” komentarnya.

Di akhir acara, Antyo menekankan bahwa semua orang bisa membuat foto-foto seperti yang ia buat. Bagia peting lain dari foto tersebut adalah cerita atau caption. Menurutnya, gambar adalah raja, estetika bisa segalanya, tapi tanpa cerita (foto) bisa kehilangan konteks.  


  • dibaca 1630x

Pendukung

  • UII Net PT Global Prima Utama
  • Pengelola Domain .ID

Media Partner

Media Partner: Kedaulatan Rakyat
Media Partner: Koran Tempo

Penyelenggara