Kompleks Kampus STPMD "APMD" Yogyakarta, 23 - 25 Februari 2012
  • 5 Pewarta warga
    Pewarta warga (citizen journalism) menjadi sangat populer seiring makin banyaknya media yang dikelola oleh suatu komunitas maupun individu. Keberadaan pewarta warga diyakini mampu menjadi penyeimbang atas kecenderungan media arus utama yang bersifat terpusat dan hegemonik. Sayangnya, belum banyak referensi yang bersifat panduan (how to) bagi pewarta warga untuk menjalankan aktivitasnya.
  • 5 ICT for Difable
    Kebanyakan pengguna teknologi informasi makin dimanjakan dengan fasilitas yang kian canggih seiring dengan berkembangnya teknologi informasi. Namun bagi kaum difabel, perkembangan teknologi informasi belum bisa mereka nikmati dengan mudah karena keterbatasan yang mereka alami. Karena itu perlu dukungan serius kepada kaum difabel agar mereka bisa ikut merasakan manfaat teknologi informasi.
  • 5 Kriminalisasi Pers Gaya Baru
    Nurhayati Kahar, biasa dipanggil Uni Yet merupakan seorang pewarta warga yang gigih. Dia telah lama mengembangkan pewartaan warga di Sumatra Barat dalam jaringan Suara Komunitas. Ia acapkali menulis dan mendokumentasikan peristiwa-peristiwa ketidakadilan di daeahnya, khususnya Padang Pariaman.
  • 5 Konsolidasi Buruh Migran di Dunia Maya
    Di sini peserta akan berdialog dan berbagi pengalaman pemanfaatan TIK untuk memantau migrasi tenaga kerja Indonesia di sejumlah negara. Dari persiapan migrasi, saat migrasi, dan sesudah migrasi. Pusat Sumber Daya Buruh Migran akan berbagi tentang pengalamannya mendampingi para buruh migran untuk saling berkonsolidasi melakukan advokasi kasus, menyelamatkan kawan, dan memengaruhi kebijakan pemerintah di sektor buruh migran.
  • 5 "Ekspedisi Zamrud Khatulistiwa"
    Dua wartawan, satu senior, satu junior, berkeliling ke seantero Indonesia untuk mendokumentasikan kehidupan di 100 pulau dalam 40 gugus kepulauan hanya dengan dua motor Honda Win yang dimodifikasi jadi trail. Butuh waktu selama 8 bulan untuk menuntaskan perjalanan panjang itu (Mei-Desember 2009).
Berita,
  Sabtu, 25 Februari 2012 | 14:46 WIB
oleh: Prima SW


Jadilah Pengguna Internet yang Beretika!

Di dunia internet sekalipun, kita mesti beretika. Kalau lewat depan orang di dunia nyata, kita permisi. Itu juga berlaku di internet. Demikian disampaikan oleh Acep Syaripudin, pegiat Non-government Organization (NGO) Internet Sehat, saat di temui di arena JMR, 2012 (23/02).

Internet Sehat adalah program kampanye bagi masyarakat agar meggunakan internet dengan aman, nyaman, bijaksana, sekaligus bertanggung jawab. Tapi tetap mengedepankan Freedom of Expression (FoE)
alias kebebasan berekpresi.

Tingkat pemakaian internet yang semakin melaju, harus diiringi dengan pengetahuan tentang bagaimana memakai internet yang baik. “Artinya, internet dipakai untuk mengakses hal-hal yang positif dan informatif,” imbuh Acep.
Internet juga harus digunakan sebagai media yang produktif. “Jadi bukan sekedar untuk mengganti status,” kata Acep. Ia mencontohkan produktivitas internet dengan film pendek berjudul Linimas(s)a. Salah satunya tentang pemakaian internet sebagai alat koordinasi ketika bencana Merapi tahun 2010. Kegiatan yang dinamakan Jalin Merapi itu juga melibatkan banyak komunitas yang dihubungkan dengan media seperti internet.

Linimas(s)a sendiri diambil dari isitilah timeline dalam bahasa Indonesia, linimasa. Timeline adalah salah satu fitur dalam situs twitter.com, jejaring sosial yang tengah mewabah di Indonesia saat ini.

Bentuk penggunaan internet yang dikatakan sehat, masih menurut Acep, misalnya dengan menjauhi konten-konten yang berhubungan dengan pornografi dan kekerasan. “Kalau sudah buka-buka yang seperti itu (pornografi -Red), nantinya akan terus-terusan membukanya. Jadinya tidak produktif,” ujar Acep.

Ada contoh menarik mengenai kekuatan internet sebagai alat gerakan dalam Linimas(s)a. Gerakan Blood For Life misalnya. Informasi tentang darah yang tengah dibutuhkan disebarkan dengan cepat. Orang-orang tergerak untuk menyumbangkan darahnya, sehingga pasien pun tertolong.

Internet Sehat adalah NGO yang berdiri pada tahun 2002. Basisnya ada di Tebet, Jakarta. Mereka tidak membuka cabang di kota lain. “(Alih-alih buka cabang), kami mengangkat pegiat-pegiat (Internet Sehat) di daerah, untuk mensosialisasikan kampanye ini,” tutur Acep.

Dengan begitu meski pengurus yang ada hanya 10 orang gerakan ini bisa menyebar ke seluruh Indonesia. Pendaulatan pegiat di daerah sendiri baru dimulai di tahun 2012 dengan mengangkat dua orang di Banjar Baru, Kalimantan Selatan. “Masyarakat bisa diharap mempunyai inisiatif untuk berhati-hati dengan internet,” pungkas Acep.

Tidak hanya itu, selain terjun ke daerah Internet Sehat juga aktif mensosialisasikan kampanye mereka di sekolah. Salah satu dari slogan mereka adalah “Once post online you can never take it back, whise while online think before posting”


  • dibaca 3268x

Pendukung

  • UII Net PT Global Prima Utama
  • Pengelola Domain .ID

Media Partner

Media Partner: Kedaulatan Rakyat
Media Partner: Koran Tempo

Penyelenggara