Kompleks Kampus STPMD "APMD" Yogyakarta, 23 - 25 Februari 2012
  • 5 Jurnalisme Kebencanaan
    Pewarta maupun awak media meanstream di Indonesia adalah pekerja yang tidak dibentuk atau disiapkan sebagai pewarta di wilayah bencana sehingga yang terjadi adalah atas proses yang tidak direncanakan dan kebanyakan adalah Shock reporting, tidak adanya panduan pewartaan yang telah di konvergensi dengan isu-isu kebencanaan.
  • 5 Jogja Go Open Source
    Berbagi pengalaman Pemkot Jogjakarta dan Komunitas Open Source memanfaatkan open source di dunia pemerintahan. Pemkot Jogjakarta telah memanfaatkan open source di Puskesmas untuk pelayanan publik.
  • 5 Peta Penguasaan Industri Media di Indonesia
    Keluar mulut penguasa, masuk mulut pengusaha! Demikianlah nasib media di Indonesia saat ini. Bagaimana peta penguasaan industri media? Siapa saja penguasa media? Bagaimana cara kerja mereka? Bagaimana pegiat media komunitas menyikapi situasi ini?
  • 5 Jurnalisme Kebencanaan II
    Lanjutan dari lokakarya "Jurnalisme Kebencanaan". Pada hari kedua ini lokakarya akan memusatkan perhatian pada bagaimana sebuah peliputan bencana memakai perspektif kemanusiaan. Materi akan dilanjutkan dengan diskusi kelompok.
  • 5 Kriminalisasi Pers Gaya Baru
    Nurhayati Kahar, biasa dipanggil Uni Yet merupakan seorang pewarta warga yang gigih. Dia telah lama mengembangkan pewartaan warga di Sumatra Barat dalam jaringan Suara Komunitas. Ia acapkali menulis dan mendokumentasikan peristiwa-peristiwa ketidakadilan di daeahnya, khususnya Padang Pariaman.

25 Feb 2012 09:00 - 12:00 WIB : Ruang 6

E-Becak & Blontea: Meraup Rejeki Nyata Lewat Dunia Maya

Harry adalah tukang becak. Tapi Harry juga pengguna sosial media aktif macam Facebook dan Twitter. Oleh karena kegemarannya dengan online, ia berhasil menjaring pelanggan tetap terutama Belanda, bila mereka sedang berkunjung ke Jogja.

Bagi sebagian orang bisa jadi gagasan dan langkah Harry itu ngawur. Buat apa tukang becak pakai Facebook dan Twitter segala? Tapi tiada yang dapat memungkiri, dengan mengayuh becak tiap hari, dan update status serta mentwit tiap hari, ia punya pelanggan tetap. Dan terus menjaring calon pelanggan cuma lewat online.

Pelan-pelan Harry mulai menanamkan kesan pada pelanggannya untuk berwisata di Jogja dengan becak. Bagaimana sebenarnya Harry Van Jogja memulai ide kurang warasnya itu? Harry akan membagi pengalamannya pada dialog ini.

Sesi ini juga akan menghadirkan Blontankpoer yang sukses menjalankan bisnis Blontea.
Pengisi Acara
Blontank Poer

Blontank Poer


Rumah Blogger Indonesia
Harry Van Jogja

Harry Van Jogja


Harry Van Jogja

Pendukung

  • UII Net PT Global Prima Utama
  • Pengelola Domain .ID

Media Partner

Media Partner: Kedaulatan Rakyat
Media Partner: Koran Tempo

Penyelenggara