Kompleks Kampus STPMD "APMD" Yogyakarta, 23 - 25 Februari 2012
  • 5 "Ande-Ande Lumut"
    Syahdan, di tengah hutan, Pangeran Kusumayuda dari Banyuarum bertemu dengan Klenting Kuning. Tanpa berkenalan mereka saling mengingat. Pangeran Kusumayuda membatin, gadis itu merupakan calon permaisuri Kerajaan Banyuarum yang paling pas. Sayang, mereka tak pernah bersua lagi.
  • 5 "Linimas(s)a"
    Film "Linimas(s)a" menggambarkan kekuatan gerakan sosial offline maupun online yang saling beresonansi, bersinergi dan menguatkan secara signifikan. Diceritakan pula bagaimana pemanfaatan Internet dan media sosial oleh orang biasa untuk melakukan hal yang luar biasa!
  • 5 Cipta Media Bersama
    Pada 7 November lalu, 20 ide besar dari dua puluh kelompok diumumkan sebagai penerima hibah Cipta Media Bersama. Program hibah terbuka ini menyokong dana sebesar 1 juta dollar AS bagi mereka untuk melaksanakan proyek yang merangsang gerakan publik dalam empat bidang: meretas batas-kebhiknekaan bermedia, keadilan dan kesetaraan akses terhadap media, kebebasan dan etika bermedia, dan pemantauan media.
  • 5 Mengembangkan Aplikasi Android
    Aplikasi Android yang dikelola Google -teknologi berbasis open source- saat ini mengalami perkembangan yang sangat pesat. Dengan jumlah pengguna yang kian besar, aplikasi Android memiliki prospek yang menjanjikan bagi pengembang. Selain itu, dengan makin banyaknya pengembang lokal, maka konten lokal yang berasal dari Indonesia -bahkan daerah- akan makin berkembang dan dikenal di dunia. Lalu bagaimana mengembangkan aplikasi ini? Lokakarya ini akan mengupasnya.
  • 5 Peta Penguasaan Industri Media di Indonesia
    Keluar mulut penguasa, masuk mulut pengusaha! Demikianlah nasib media di Indonesia saat ini. Bagaimana peta penguasaan industri media? Siapa saja penguasa media? Bagaimana cara kerja mereka? Bagaimana pegiat media komunitas menyikapi situasi ini?

23 Feb 2012 19:00 - 21:00 WIB : Panggung Pentas

"Ande-Ande Lumut"

Syahdan, di tengah hutan, Pangeran Kusumayuda dari Banyuarum bertemu dengan Klenting Kuning. Tanpa berkenalan mereka saling mengingat. Pangeran Kusumayuda membatin, gadis itu merupakan calon permaisuri Kerajaan Banyuarum yang paling pas. Sayang, mereka tak pernah bersua lagi.

Selang beberapa tahun, muncul sebuah pengumuman tentang pemuda yang bernama Ande-Ande Lumut sedang mencari istri. Klenting Kuning malas mengikuti sayembara itu. Dia masih teringat dengan Pangeran Kusumayuda. Padahal, tanpa diketahuinya Ande-Ande Lumut adalah samaran dari Pangeran Kusumayuda.

Di tangan para pewarta warga yang tergabung dalam Saluran Informasi Akar Rumput (SIAR) Yogyakarta, cerita rakyat Ande-Ande Lumut itu coba diejawantahkan dalam kehidupan kini. Bukan lagi tentang kisah sentimentil. Dengan suguhan cerita yang lebih segar dan konyol, SIAR akan menyentil isu-isu jender, keterbukaan informasi publik, tata pemerintahan tingkat lokal, sampai isu terpanas hari ini.

Inilah satu cara SIAR untuk melihat, membaca, dan mengatakan apa yang teradi di negeri ini, hari ini.
Pengisi Acara
Saluran Informasi Akar Rumput (SIAR) Yogyakarta

Saluran Informasi Akar Rumput (SIAR) Yogyakarta


Saluran Informasi Akar Rumput (SIAR) Yogyakarta

Pendukung

  • UII Net PT Global Prima Utama
  • Pengelola Domain .ID

Media Partner

Media Partner: Kedaulatan Rakyat
Media Partner: Koran Tempo

Penyelenggara